Test Ride Singkat CBR250RR, Memang Pantas Disebut The Flagship Killer

Saat launching Honda CBR250RR di Kepri Mall kemarin, saya sempat mencoba motor 38,7 PS ini. Area test ride dan waktu yang cukup singkat memang tidak cukup untuk menggali semua potensinya… ya maklum saja yang ngantri juga banyak banget, jadi harus tahu diri :mrgreen: . Kalau dipinjemin seharian, boleh tuh di-explore lagi hahahaha #ngarep

Yookk test ride CBR250RR

Yookk… test ride CBR250RR

Sampai di Kepri Mall jam 10 lebih sedikiiiit banget, padahal kalau di undangan resminya sih jam 11.00. Area test ride masih dipersiapkan oleh tim dari Capella Honda. Sayapun segera mendekat dan bertemu dengan mas Amik dari lamikgemini.wordpress.com di area test ride. Ngobrol sebentar dan mulailah mengamati detil-detil dari CBR250RR ini, sambil menunggu giliran untuk test ride. 

Pas dapat giliran, langsung ambil riding gear yang dipersiapkan. Jaket, handgloves dan helm full face serta sepatu wajib dipakai untuk test ride ini, apalagi diawasi sama Pak Budi Winarto yang tiap harinya berurusan sama safety riding di Batam 😀

SIap-siap... foto dulu :D

Fokus pada adek kecil yang sepertinya pengen naik juga 😀

Inilah pertama kali saya naik CBR250RR. Tanpa memegang stang, posisi duduk terasa nyaman banget. Tinggi saya yang 170 cm cukup bisa menghandle motor ini dengan mudah, kaki juga menapak cukup sempurna. Pencet starter dan vruuummm… suaranya halus namun cukup ngebas. Dengan knalpot standar, suara 2 silinder sangat terlihat eh terdengar, IMHO, berbeda dengan motor 25s0cc sebelah yang suaranya kurang vruuumm khas 2 silinder dengan knalpot standar.

Knalpot CBR250RR memang tampil beda

Knalpot standar CBR250RR memang tampil beda

Waktu 2 tangan pegang stang, eits ini motor racy banget ya… rasanya jauh lebih racy dibandingkan dengan Ninja 250 dan sedikit lebih nunduk dibandingkan R25. CBR250RR ini benar-benar pure sport. Lihat saja foto saya dibawah, cukup nunduk kan…?

Cukup nunduk kan...

Cukup nunduk kan…

cbr250rr-5

Saya memilih mode Sport dari 3 mode yang disediakan CBR250RR. Sudah tahu kan ada 3 riding mode di Honda CBR250RR ini? Nih kalau belum dengar 3 riding mode Honda CBR250RR…

  • Comfort Mode : digunakan saat rider ingin berkendara santai, misalnya di perkotaan.  Throttle response akan berkurang, sehingga dijamin tidak ada hentakan maupun jambakan pada motor ini. Comfort mode juga nyaman dipakai disaat hujan atau jalanan yang licin.
  • Sport Mode : Mungkin ini adalah mode yang paling sering dipakai, Power dan Torsi motor dalam posisi nyaman namun cukup responsif. Untuk touring atau berkendara jarak jauh mungkin bisa dipertimbangkan.
  • Sport + (Plus) : Jelas ini lebih enak dipakai di sirkuit, semua serba responsif dan agresif. Mulai dari throttle, power dan torsi yang maksimal. Njengat langsung wis… 😀
Tombol Riding Mode CBR250RR

Tombol Riding Mode CBR250RR

Untuk memilih riding mode juga sangat mudah, tinggal menekan tombol di stang sebelah kiri yang biasanya dipakai untuk pass beam. Memang tombolnya juga snagat mirip dengan tombol pass beam, jadi jangan sampai salah ya… Karena tombol pass beam sendiri berada menyatu dengan tombol lampu jauh dekat… 🙂

Tombol Pass Beam CBR250RR

Tombol Pass Beam CBR250RR

Kok ngelanturnya lama bener ya… Okelah langsung saja impresi singkat saat test ride CBR250RR ini 😀

Dengan mode Sport, sekali throttle diputar, motor langsung melesat… sangat responsif! Responsif tapi tidak menyentak. Gigi satu saya geber hingga sekitar 12.000 rpm baru upshift ke gigi 2 dan geber lagi… eits… trek sudah habis :mrgreen: . Dengan Sport mode, sepertinya sudah cukup bejaban dengan Ninja 250 hehe…

Boleh dibawa pulang nggak ya? Enak banget sih!

Boleh dibawa pulang nggak ya? Enak banget sih!

Kemudian saya coba rubah ke mode Comfort. Berhenti sebentar dan kembali putar throttle, lah kok halus ya tarikannya. Tidak ada njengat-njengat-nya, sangat nyaman untuk pemula di kelas 250cc seperti saya wkwkwkwk…

Terakhir, coba rubah ke mode Sport+. Saat throttle diputar, cuma bisa bilang BUSYEET! Galak bener nih motor… Buat njengat-njengat sepertinya gampang banget, power dan torsinya benar-benar terasa.

cbr250rr

Sampai diajak balapan nih sama Revo pakai Sport+

Buat nikung juga enak banget, walaupun belum berani nikung rebah :D, walaupun tangki terlihat besar Moge look, kepitan paha di tangki terasa pas sehingga terasa menyatu saat nikung. Memang enak lah buat riding…

cbr250rr-7

Honda kali ini memang terlihat all out untuk CBR250RR ini. Mulai dari design yang benar-benar keren karya anak bangsa, teknologi dan fitur terdepan, serta even yang digelar cukup merepresentasikan bagaimana Honda menghadirkan CBR250RR di Indonesia. Dan menurut saya, walaupun hanya bisa melihat dan mencoba sesaat, namun pantas bahwa CBR250RR ini adalah the flagship killer!

 

Related Post

Advertisements

6 comments on “Test Ride Singkat CBR250RR, Memang Pantas Disebut The Flagship Killer

Monggo, silakan dikomeng atau dicaci maki...gratis ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s